Full HD 1080P

Smartphone dengan layar 1080p FullHD telah tersedia di pasar sejak tahun 2012. Sampai dengan akhir 2014 itu adalah standar untuk pertengahan untuk smartphone high end dan banyak perangkat unggulan dari 2014 digunakan resolusi lebih tinggi.

1080p (juga dikenal sebagai Full HD atau FHD (graphics display resolution) dan BT.709) adalah satu set HDTV modus video high-definition yang ditandai dengan 1080 garis horizontal resolusi vertikal dan progressive scan, sebagai lawan interlaced, seperti halnya dengan tampilan standar 1080i. Istilah ini biasanya mengasumsikan rasio aspek layar lebar 16:9, menyiratkan resolusi 1920x1080 (2,1 megapiksel) sering dipasarkan sebagai Full HD.
Setiap perangkat display yang mengiklankan 1080p biasanya mengacu pada kemampuan untuk menerima sinyal 1080p dalam format resolusi asli, yang berarti ada yang benar 1920 piksel lebar dan 1.080 piksel tinggi, dan layar tidak over-scanning, di bawah-scanning, atau menafsirkan sinyal untuk resolusi yang lebih rendah. The HD 1080p Program logo siap, oleh DIGITALEUROPE, mensyaratkan bahwa TV bersertifikat mendukung 1080p 24 fps, 1080p 50 fps, dan 1080p 60 fps format, antara persyaratan lainnya, dengan fps berarti frame per detik.
Untuk aplikasi siaran langsung, definisi tinggi format yang progressive scan beroperasi pada 1080p pada 50 atau 60 frame per detik saat ini sedang dievaluasi sebagai standar masa depan untuk bergerak akuisisi gambar. EBU telah mendukung 1080p50 sebagai masa depan-a Format produksi bukti karena meningkatkan resolusi dan tidak memerlukan deinterlacing, memungkinkan penyiaran 1080i25 standar dan sinyal 720p50 bersama 1080p50 bahkan dalam infrastruktur saat ini dan kompatibel dengan format distribusi DCI.
1080p50/P60 Format produksi akan membutuhkan berbagai baru seluruh peralatan studio termasuk kamera, penyimpanan dan sistem editing, dan link kontribusi (seperti Dual-link HD-SDI dan 3G-SDI) seperti yang telah dua kali lipat tingkat data saat ini 50 atau 60 bidang interlaced 1920x1080 dari 1,485 Gbit/s untuk nominal 3 Gbit/s menggunakan terkompresi RGB encoding. Sebagian revisi saat SMPTE 372M, 424M SMPTE dan EBU Tek 3299 memerlukan ruang YCbCr warna dan 4:2:2 kroma subsampling untuk transmisi 1080p50 (nominal 2.08 Gbit/s) dan sinyal 1080p60.
Penelitian terbaru menunjukkan bahwa untuk siaran digital dikompresi dengan H.264/AVC, penghematan bandwidth transmisi video interlaced atas video sepenuhnya progresif minimal bahkan ketika menggunakan dua frame rate, yaitu, sinyal 1080p50 (50 frame progresif per detik) benar-benar menghasilkan sama bit rate sebagai sinyal 1080i50 (25 frame interlaced atau 50 sub-bidang per detik).
  • ATSC
    1. Di Amerika Serikat, standar ATSC asli untuk HDTV didukung video 1080p, tetapi hanya pada frame rate dari 23,976, 24, 25, 29,97 dan 30 frame per detik (bahasa sehari-hari dikenal sebagai 1080p24, 1080p25 dan 1080p30).
      Pada bulan Juli 2008, standar ATSC diubah untuk memasukkan H.264/MPEG-4 AVC kompresi dan 1080p pada 50, 59,94 dan 60 frame per detik (1080p50 dan 1080p60). Frame rate seperti ini membutuhkan H.264/AVC Profil Tinggi Tingkat 4.2, sedangkan frame rate HDTV standar hanya membutuhkan Tingkat 4.0.
      Pembaruan ini tidak diharapkan dapat menghasilkan ketersediaan luas pemrograman 1080p60, karena sebagian besar receiver digital yang ada digunakan hanya akan mampu memecahkan kode yang lebih tua, kurang efisien MPEG-2 codec, dan karena ada jumlah terbatas bandwidth untuk sub-kanal.
  • DVB
    1. Di Eropa, sinyal 1080p25 telah didukung oleh DVB suite standar penyiaran. 1080p50 yang dianggap format masa depan-bukti produksi dan, pada akhirnya, format penyiaran di masa depan. Penyiaran 1080p50 harus memerlukan bandwidth yang sama seperti sinyal 1080i50 dan hanya 15-20% lebih dari itu sinyal 720p50 karena peningkatan kompresi efisiensi, meskipun produksi 1080p50 membutuhkan lebih banyak bandwidth atau codec yang lebih efisien seperti JPEG 2000, tinggi bitrate MPEG-2, atau H.264/AVC dan HEVC.
    2. Dari September 2009, ETSI dan EBU, pengelola dari DVB suite, menambahkan dukungan untuk sinyal 1080p50 dikodekan dengan MPEG-4 AVC Profil High Level 4.2 dengan Scalable Video Coding ekstensi atau VC-1 Lanjutan Profil kompresi; DVB juga mendukung 1080p dikodekan pada frame rate ATSC dari 23,976,24,29,97,30,59,94 dan 60.
EBU mengharuskan warisan MPEG-4 AVC decoder harus menghindari menabrak dengan adanya SVC atau 1080p50 (dan resolusi yang lebih tinggi) paket. SVC memungkinkan kompatibilitas maju dengan 1080p50 dan penyiaran 1080p60 untuk yang lebih tua penerima MPEG-4 AVC, sehingga mereka hanya akan mengenali aliran SVC dasar kode pada resolusi atau frame rate yang lebih rendah (misalnya 720p60 atau 1080i60) dan anggun akan mengabaikan paket tambahan, sedangkan hardware baru akan dapat men-decode sinyal resolusi penuh (seperti 1080p60).
Sumber

Artikel terkait yang mungkin Anda cari:

Artikel terkait

Disqus Comments
Notifikasi: Flashponsel, menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman pengguna.